Persiapan Guru Al Quran

Persiapan Awal Menjadi Guru Al-Quran.

Guru adalah seseorang yang mengetahui semua hal pada bidangnya, bahkan yang tidak tercatat. Ia mengembangkan kebijakan tersendiri melampaui batasan yang diperlukan. Kalau bidangnya berkaitan dengan aplikasi, ia tahu lebih banyak daripada pembuat aplikasi tersebut.
Guru dapat juga dipanggil pengajar, kerana tugasnya selalu mengajar (التعليم) berasal dari kata kerja ‘allama (علّم) yang bererti mengajar. Jadi istilah ini dapat diertikan sebagai “pengajaran”, seperti dalam bahasa Arab sering digunakan istilah tarbiyah wa ta’lim (التربية والتعليم) bererti Pendidikan dan Pengajaran.

Menurut Zakiah Daradjat, kata ‘allama memberi pengertian sekedar memberi tahu atau memberi pengetahuan, tidak mengandung erti pembinaan keperibadian, kerana sedikit sekali kemungkinan kearah pembentukan keperibadian yang disebabkan pemberian pengetahuan. Pengertian ini juga dapat ditemukan dalam beberapa ayat al-Qur’an, di antaranya pada surat al-Baqarah ayat 31 dan surat al-Naml ayat 16.

وَعَلَّمَ آدَمَ الأَسْمَاء كُلَّهَا ) البقرة: ٣١(
Ertinya: “Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama-nama (benda-benda) seluruhnya,…”(QS. Al-Baqarah: 31).

وَوَرِثَ سُلَيْمَانُ دَاوُودَ وَقَالَ يَا أَيُّهَا النَّاسُ عُلِّمْنَا مَنطِقَ الطَّيْرِ ) النمل : ١٦ (
Ertinya: “Dan Sulaiman telah mewarisi Daud, dan dia berkata: “Hai Manusia, kami telah diberi pengertian tentang suara burung…”. (QS An Naml: 16)

Sedangkan jika guru diertikan dengan mendidik, perkataan ini dari kata ta’dib merupakan bentuk mashdar dari kata addaba (أدب) yang bererti memberi adab dan mendidik.

Syed Muhammad Nuqaib al-Attas berpendapat bahwa istilah ta’dib merupakan istilah yang dianggap tepat untuk menunjuk erti pendidikan Islam. Menurutnya istilah ini sangat penting dalam rangka memberi erti pendidikan Islam.

Adab adalah disiplin tubuh, jiwa, dan ruh yang menegaskan pengenalan dan pengakuan tempat yang tepat hubungannya dengan kemampuan dan potensi jasmaniah, intelektual dan ruhaniah; pengenalan dan pengakuan akan kenyataan bahwa ilmu tersusun sesuai dengan tingkat dan derajatnya. Dalam adab akan tercermin keadilan dan ke’arifan (hikmah). Adab juga meliputi kehidupan material dan spiritual. Kemudian penekanan adab mencakup amal dan ilmu sehingga mengkombinasikan ilmu dan amal serta adab secara harmoni, ketiganya sebagai pendidikan.
Guru mesti mempunyai ilmu pengetahuan yang cukup. Ilmu pengetahuan adalah alat untuk memajukan diri sendiri dan diri orang lain. Gudang ilmu terdapat di dalam kitab suci al-Quran, bagi yang sudah dapat membaca al-Quran bererti sudah satu kemudahan untuk memahami kandungan al-quran.

Guru al-Quran wajib mempersiapkan diri agar memiliki kemahiran-kemahiran yang berkaitan dengan pembacaan al-Quran diantaranya ialah, mempunyai suara yang terang dan kuat serta tahan, mempunyai kefasihan dalam membaca huruf-huruf hijaiyah, menguasai ilmu tajuid, mempunyai kemahiran bermacam-macam kaedah dan tekhnik, memahami ilmu jiwa pendidikan. Ada beberapa bahagian yang mesti diketahui serta di ‘amalkan setiap tenaga pengajar atau pembimbing al-Quran, bahagian-bahagian itu ialah mempelajari serta memperhalusi bacaan al-Quran terus dari sebutan guru yang bersanad tanpa putus hingga kepada guru al-Quran yang paling agung iaitu Rasulullah SAW. Bahagian-bahagian yang dicapai itu adalah :

1. Membersihkan Jiwa

2. Istiqamah
– Menyampaikan Missi
– Berdoa dan Berdakwah
– Tetep dalam ketauhidan

3. Membimbing Nafsu
– Takholli
– Tahalli
– Tajalli

4. Jujur dan Setia

5. Lemah Lembut dan Rendah Diri

6. Menjauhi Buruk Sanggka

7. Tabah dan Sabar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s